Selasa, 04 April 2017

Pustaka Unsyiah "More Than Just a Library"





Dikesempatan kali ini gue mau nulis soal perpustakaan. ya perpustakaan.
kenapa? apa yang terfikir pertama kali saat kalian denger kata "Perpustakaan" ?
markasnya kutu buku? orangnya pada kuper?

Dan tujuan gue bikin artikel ini buat ngubah mindset kalian tentang apa itu perpustakaan, kalo kalian ke perpus itu bukan berarti kalian cupu, kuper, ga gaul dan sebagainya.


Buat intro gue bakal ceritain pengalaman pertama gue ke perpustakaan.
di awal tahun 2000-an industri film di indonesia pernah memunculkan film yang menjadi salah satu tonggak kebangkitan film nasional. ya, apalagi kalo bukan AADC. yang hanya mengisahkan kehidupan anak SMA, dikemas secara menarik, sederhana, namun efeknya cukup dahsyat. Nicholas Saputra dan Dian Sastrowardoyo, dua debutan ini langsung menggebrak dan seketika menjadi pujaan dan role model siswa SMA untuk ditiru gaya penampilan maupun karakternya.

Di tiap lingkungan pendidikan, baik SMA maupun Kampus, pasti ada jenis pria yang sok-sok “rangga”. Dan gue jadi salah satunya. mwahahah
dan itu juga sukses membuat gue jadi mendadak cool, jarang senyum, dan suka hal yang berbau sastra.
oke fix, gue pulang sekolah gue harus ke perpustakaan. Setibanya di perpustakaan dengan mantap gue jalan menuju sebuah rak yang berlebelkan sastra, dan tak sulit menemukan buku yang berjudul "AKU", gue jalan menuju salah satu meja paling tengah biar bisa di lihat banyak orang, halaman demi halaman gue buka dan akhirnya gue sadar kalo buku itu bukan buku novel atau cerita fiksi yang menarik, isinya cuman sajak-sajak yang sedikitpun ga gue ngerti artinya saat itu.

Tapi kayaknya ga penting juga gue nyeritain pengalaman gue yang ga mutu itu, tapi apa daya diriku hanyut dalam penulisan kisah masalalu yang sangat membekas di hati itu**** halah sory mulai ngawur.

oke back to topic, hampir lupa kalo tujuan gue nulis ini buat ngubah mindset kalian soal perpustakaan.
nah di era reformasi ini. sory typo, di era informasi pada saat ini telah menemui zaman keemasan, dan informasi menjadi kebutuhan sehari-hari buat semua kalangan. jadi mau tidak mau pihak pengelola perpustakaan harus mampu mengoptimalkan fungsi dari sebuah perpustakaan.

Pas kmaren gue googling gue baru tau kalo ternyata di Aceh itu punya satu perpus yang gokil keren abisss.
ya, namanya itu  Pustaka Unsyiah, padahal gue tinggal di Riau, ga jauh-jauh amat dari Aceh, tapi taunya baru kemaren-kemaren. *okegue kudet.
trus gue penasaran dan gue cari info tentang nih perpus, dan betapa kagetnya gue pas tau fasilitas di perpus ini sangat amat WARBYASAH!

Nih coba di cek dulu simulasi Peminjaman dan pengembalian buku di Pustaka Unsyiah.



Hmm gue jadi bingung mau ceritain dari mana, tapi karna gue anak pertama, jadi gue bakal bahas tentang teknologi yang di terapkan di perpustakaan ini.


Kalo bahas teknologi, Pustaka Unsyiah udah cakep banget buat penerapannya.
Mulai dari Check-in aja udah keren parah, ga perlu lagi tuh kita ngisi buku absensi apa buku tamu lupa gue namanya, yang jelas kalo di Pustaka Unsyiah ini, tinggal kasi kartu anggota ke petugas trus di scan deh pake scanning device punyanya perpustakaan.

tapi kalo ngomongin buku absensi perpustakaan jadi inget dulu itu gue ga pernah nulis nama asli gue di ntu buku, jadi kalo misalnya hari ini dateng gue tulis "Ferdinand", minggu depan udah "Tinky Winky" dan kalau ke perpusnya hari jum'at gue biasanya tulis "Hamba Allah". mwahahah jaman dulu emang somplak pala gue.

Trus ada lagi nih kalo kalian pada minjem atau balikin buku disini gampang banget, soalnya peminjaman dan pengembalian mandiri disini berbasis RFID (Radio Frequency Identification) dan SLiMS (library management system). kalo dulu biasanya abis minjem buku kan pake suka di catet gitu kode buku dll-nya, tapi dengan adanya RFID ini sekarang jadi ga ribet kalo urusan minjem atau balikin buku lagi.

 nih si om mau minjem buku secara mandiri

Canggih abis kann ? and if this machine is a person mungkin udah gue nikahin, ga ribet kaya cewe jaman sekarang soalnya. machine-nya lho ya bukan om nya. mwahahah

****

Selain itu Pustaka Unsyiah juga udah menggunakan EDC BNI.. Jadi Bank kayak BRI, BNI dan Mandiri udah dukung cashless service di perpus unsyiah. EDC BNI ini menerima pembayaran dari semua kartu debit dan kartu kredit dari bank lain, baek banget kan ?




Suka suntuk kalo di perpustakaan? lain ceritanya kalo kalian maen ke Pustaka Unsyiah.
jadi setiap minggunya Pustaka Unsyiah ini ngadain banyak banget agenda, acara salah satunya ada yang mereka sebut juga dengan sebutan Relax and Easy, tujuannya sih buat mengkombinasikan informasi dan kreatifitas menjadi kesatuan yang credible.

salah satu agenda Relax and Easy
Bayangin aja ngadain acara ginian di Perpustakaan, setiap minggu pulak, Jempol dah buat pengelolanya.
acara kayak gini peluang emas banget buat gue. gimana enggak? kalian tau sendiri kan di perpus cewe yang dateng cakep-cakep, nah jadi bisa mejeng tuh di pentasnya Relax and Easy. ngapain kek, kalo sulap susah pastinya, mau salto guling guling resikonya gede, ga bisa maen gitar ya coba nyanyi, kalo ga bisa nyanyi goyang dumang juga boleh kayaknya, tapi kalo di pikir-pikir lagi jadi bingung bakat gue apaan sebenernya, tapi ya intinya di pentas itu kalian bisa nunjukin skill apa aja yang kalian miliki.



Di Pustaka Unsyiah ini banyak banget nyediain fasilitas yang bisa kita gunakan, dan salah satunya yang paling sadis ini nih, ga kebayang kan dalem perpustakaan ada kafe dan tempat tongkrongan yang keren? hahah gue juga makan waktu agak lama buat ngebayangin ini.
Tapi inilah adanya di Pustaka Unsyiah ini yang dikenal juga sebai libricafe kita dibolehin kita buat makan cemilan disini, tapi ga boleh makan yang berat-berat yaaa, bukannya lagi diet atau takut gendut, tapi ya emang gak boleh. mwahahaha

Pas lagi ada acara Talkshow nih di libricafe

Kafe ini pasti sukses bikin pengunjung betah buat lama lamaan di perpus. giamana enggak? laper tinggal pesen cemilan, ngantuk ya pesen kopi. jadi mau dari pagi ampe magrib juga bakalan betah buat stay di Pustaka Unsyiah ini, meskipun tuan matahari masih sibuk dalam perjalanannya menuju barat. mwahahah


Nah Terakhir ini gue mau bahas konsep dan desain dari Pustaka Unsyiah ini.
kita semua pasti tau kan ya kalo konsep dan desain itu menjadi daya tarik sendiri  buat para pengunjung, gue seneng karna pengelola Pustaka Unsyiah ini ngerti banget seleranya mahasiswa yang mayoritas adalah pengunjung pustaka ini,
konsep dan desainnya anak muda banget
TOP banget dah semua fasilitas yang disediakan pihak Pustaka Unsyiah ini, sebenernya basih banyak banget agenda, fasilitas, acara, dan lainnya kayak Kelas Literasi Informasi dan teman-temannya yang gak sempet dibahas disini takutnya kepanjangan soalnya banyak banget fasilitas yang disediakan oleh Pustaka Unsyiah ini yang bikin nyaman banget. Kalo udah nyaman mah takutnya lupa pulang, soalnya Pustaka Unsyiah ini buka sampe malem lho, sampe ada Night Club juga disini.

Gimana ? masih mikir kalo perpustakaan itu ngebosenin? tempatnya kutu buku?
yap, Pustaka Unsyiah ini udah sukses bikin kita semua ngubah mindset kita kalo perpustakaan itu ga cuma tempat baca baca doang kok. dan buat kalian yang berminat buat mengunjungi Pustaka Unsyiah ini bilang-bilang ya, gue juga pingin maen kesana soalnya, yah siapa tau searah, sapa tau jodoh. mwahahaha

Dan gue harap kedepannya Pustaka Unsyiah ini dapat bersaing di Asia tenggara 2018 sesuai dengan visinya, bisa terus berinovasi, kali aja nanti di bikin lapangan futsal ato mungkin tempat pemancingan***** halah sory mulai ngawur kalo malem gini. tapi yang jelas intinya Pustaka Unsyiah kedepannya harus bisa menciptakan daya tarik tersendiri buat semua umat manusia dan menambah minat membaca buat generasi penerus masa depan indonesia.

Akhir kata gue ngucapin terimakasih, dan gue juga mau minta maaf kalo ada kesalahan penggunaan kata dan sebagainya, Wassalam.

Tulisan ini juga di ikutsertakan dalam lomba Unsyiah Library Fiesta 2017 - lomba blog "More Than Just a Library"


Sumber : Gambar - FanPage Facebook Pustaka Unsyiah 
                Video     - Youtube








Unknown Web Developer

Morbi aliquam fringilla nisl. Pellentesque eleifend condimentum tellus, vel vulputate tortor malesuada sit amet. Aliquam vel vestibulum metus. Aenean ut mi aucto.

10 komentar:

  1. wah, masih bisa ikutan lombanya gk bro?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa broo, tanggal 8 april deadlinenya,
      info detail bisa di lihat disini http://library.unsyiah.ac.id/ulf-2017-lomba-blog/

      selamat begadang. mwahahah

      Hapus
  2. riau dimananya kak??
    saya di pekanbaru, perpustakaan di UIN juga sudah pakai rfid untuk peminjaman bukunya
    tapi keren ya yang di unsyiah banyak acara buat kawala mudanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ane di bengkalis sis, kosan ane juga ga jauh dari UIN dulu :D
      semoga perpus di UIN juga bisa jadi keren kaya di Unsyiah yaa

      Hapus
  3. nice info bang...
    btw aku juga di riau nih, salam dari anak duri bang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam balik buat anak duri gan, ayo kapan" jalan ke aceh kita :)

      Hapus
  4. wkwkwk, lu ama rangga mah jauh dim :p
    gk ada cool-coolnya, yang ada somplak dari dulu.
    pisss :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaelah gini" juga lu pernah naksir ama gue kali mel :p

      Hapus
  5. ettoo... cakep bener ni perpusnya, Kak
    ada KAfenya.
    berasa kalo capek, bisa segere segerin dg yg nyes2 ato yg anget2 di cafe di perpus itu,,, cakeeppp...

    BalasHapus
    Balasan
    1. anooo... iya cakep kafenya sis, apalagi kalo datengnya sama kamu (~'.')~

      Hapus